Pacarku Orang Korea

Part 1: How i met my korean boyfriend

Sebelumnya perlu gw kasih tau kalo gw bukan tipe perempuan yang bisa kenalan duluan di jejaring sosial. Bahkan dari dulupun, setiap temen gw yang nyoba ngenalin gw ke temennya lewat bbm (dulu masih jaman bb), gw gak akan mau. Kalopun akhirnya kenalan lewat jejaring sosial, akhirnya pasti gak akan berjalan lancar. Simply karena gw harus kenalan dengan cara ketemu orangnya langsung dulu. Say no to kenalan di jejaring sosial. Mungkin orang-orang bisa kaya gini, tapi gw nggak. Bukannya sombong atau apa, tapi memang gw orangnya cukup selektif untuk masalah pasangan, apalagi sama orang-orang asing yang baru dikenal.

Jadi kalo kalian bilang gw ketemu cowok korea gw di jejaring sosial, chatting, akhirnya ketemuan, semua salah besar. Malah sebaliknya, gw ketemu dia pertama kali di bandara Incheon. Awal 2014 ini.

Waktu itu gw ikut serta di program immersion untuk post-graduate student yang diadain kampus gw. Tahun ini destinasinya ke salah satu universitas swasta terkenal di Korea Selatan. Kita kesana didampingi sama salah satu dosen yang sekaligus menjabat ketua jurusan.

Tiba di Incheon, dosen kita bilang kalau kita dijemput sama salah satu staff kampus dan salah satu murid lokal yang bakal jadi buddy kita selama di Korea sini. Pas denger kata ‘murid lokal’, gwpun langsung kepo. Cewek apa cowok yah? Kalo cowok ganteng gak yah? Gwpun langsung berkhayal ala-ala drama korea. Maklum, kebanyakan nonton drama korea hahaha.

Setelah keluar dari imigrasi dan ambil koper masing-masing, kita keluar dan disitulah akhirnya gw ketemu si murid lokal sama staff kampus. Cowok, ternyata. Iya, itu dia. I met him for the first time. He is quite buff and good at speaking english (and i knew it later that he once lived in California for 10 years). Jangan ngebayangin kegantengan cowok-cowok di drama korea ya. Itu terlalu sempurna. Tapi untuk gw sendiri, dia ganteng kok (ya karena gw ceweknya kali yah). Dulu gw bisa mupeng ngeliat Siwon Choi yang badannya oke. Sekarang nggak, udah ada dia yang sama oke badannya ha..ha..ha.. *duh*

Dan waktu itu gw nggak ada pikiran sama sekali untuk temenan apalagi deket sama orang korea ini. Cukup ngomong ke dia kalo butuh aja, karena dia buddy kita disini yang pastinya bisa nolong kalo ada apa-apa. Oh iya, namanya Park. Jadi sebut saja dia Mr. Park.

Intinya, selagi immersion disana, kita mulai deket diawali dengan dia yang pinjem nail clipper ke gw. Ada sinyal-sinyal kalo dia tertarik sama gw. Risih? Iya, awalnya gw risih! Gw yang selektif ini dari awalpun udah ngeblack list dia dari daftar cowok yang bisa gw jadiin pasangan, simply karena dia orang asing. Tapi seperti yang kita tau, hati sama pikiran emang nggak pernah akur.

He was always trying to be so cool in front of me. He bought me food, bought me the movie ticket. He followed me wherever i am going. Dia tau gw suka Kpop, makanya waktu itu dia bela-belain juga beliin gw minuman soda kalengan yang gambarnya G-Dragon.

Nggak perlu gw ceritain segala kejadian yang akhirnya bikin kita deket. Pokoknya, selama di Korea itu kita jadi deket. Begitu gw balik ke Jakarta, LDR pun dimulai. Tiada hari tanpa komunikasi sama dia. Sampai akhirnya September ini gantian dia yang sengaja ke Jakarta untuk nyamperin gw. Gak tanggung-tanggung, dia jadi student exchange di kampus gw demi bisa lama tinggal di Jakarta.

Sampai detik inipun, dia masih ada disini 🙂

That is all. Cerita singkat pertemuan gw dan dia 🙂

Advertisements

Punya pacar orang korea itu rasanya…

Mau sedikit cerita tentang kejadian absurd setahun belakangan ini. Di postingan terakhir, gw cerita betapa excitednya gw bakal balik lagi jalan-jalan ke Korea Selatan. Seperti kebanyakan (ya nggak sebanyak itu juga sih) cewek-cewek yang lagi kerasukan hal-hal yang berbau korea dimulai dari drama, musik, sampai kebudayaan korea, selama 3 tahun belakangan inipun gw lagi ketagihan sama yang namanya Kpop dan drama korea. Okelah, kalo drama korea sebenernya gw udah suka nonton semenjak tahun 2004, dimulai dari drama-drama jadul yang selalu gw sewa vcd nya di video ezy deket rumah.

Kalo boleh berpendapat, buat semua pecinta Kpop, gw berani bertaruh kalo di mata mereka cowok korea itu pasti derajatnya lebih naik sedikit dibandingin cowok lokal. Setiap lagi di tempat umum dan dan nggak sengaja denger ada orang bicara bahasa korea, langsunglah kita terkesima. Apalagi kalo ternyata suaranya adalah suara cowok (dan masih muda pula). Gak sedikit juga yang berkhayal pengen punya pacar orang korea. Tapi rasanya susah. Iya, kan? Mau jalan-jalan ke Korea aja nabungnya setengah mati. Apalagi bisa punya pacar cowok korea. Hiks.

Nah balik lagi ke kalimat pertama gw. Ada ratusan ribu pecinta Kpop di seluruh negeri ini, kebanyakan diantara mereka juga pasti udah punya pacar. Tapi ada berapa banyak pecinta Kpop di negeri ini yang punya pacar orang korea? Pastinya ada, tapi mungkin nggak banyak-banyak amat. (Cewek Indo yang punya pacar orang Korea udah pasti buanyak banget, dan itu diluar hitungan yah)

Dan gw salah satunya.

Kejadian absurd dimana akhirnya gw si pecinta Kpop punya pacar orang korea. Absurdnya gw ketemu dia di bandara Incheon. Absurdnya perkembangan hubungan kita. Sampai keputusan absurd dia yang bela-belain nyamperin gw ke Jakarta. Seriusan, ini kayak drama korea banget.

And i will write all the details about how i met him, how we got closer, and everything on my others post.

Categories

Follow Nadine's Daily Imagination on WordPress.com

Instagram

There was an error retrieving images from Instagram. An attempt will be remade in a few minutes.

Goodreads

Me, Myself, and I

Another Day Has Passed

December 2017
M T W T F S S
« Dec    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031